Welcome to v1olet Blog


All photos, unless I mention and credit the source, are my personal photo stocks. If you like my photos and would like to use them, please ask by writing your comment.

Monday, April 30, 2012

Food : Nasi Campur Kacamata

Nasi Campur Kacamata
Pesanggrahan, Kebon Jeruk,  Jakarta Barat

Non Halal

Waktu saya lihat Nasi Campur Kacamata di Pesanggrahan baru dibuka, saya ajak teman saya untuk makan di sana.  Hari Minggu, pulang berhimpun, langsung ke sana.

Kalau ditanya soal Nasi Campur Kacamata ini, terus terang rekomendasinya fifty-fifty.  Sebagian teman-teman saya suka banget, tapi banyak juga yg tidak suka.  Saya sendiri pernah makan, tapi tidak makan Nasi Campurnya, melainkan makan Nasi Hainam plus ayam rebus.

Nah sekarang ke sini lagi.  Kita makan berlima, 4 pesan nasi campur, dan saya seperti biasa, Nasi Hainam plus ayam rebus.

Nasi Campur Special plus Nasi Hainam dihidangkan dengan kuah sayur asin.  Seingat saya, dulu kuah ini pakai darah.  Karena kita berlima bukan pemakan darah, jadi sudah kita wanti-wanti, supaya dikasih yg non darah.  Tapi ternyata memang outlet yg ini, semuanya bebas darah. Oya, perbedaan Nasi Campur dan Nasi Campur Special adalah pada ukurannya, yg special porsinya lebih besar.  Isi dan jenisnya sih sama.  Yg istimewa adalah babi panggang madu, yg rasanya manis.



Nasi Hainam plus Ayam Rebus, dihidangkan dengan kuah sayur asin juga.  Menurut saya Nasi Hainam maupun Ayam Rebusnya kering, kurang rasa, kurang wangi, dan hambar-hambar saja.  Kalau mau ada rasa kudu kasih cabai dan kecap asin.   Mustinya nasi hainam tuh ada rasa asin, gurih, wangi, pulen dan lembut.  Ayam rebusnya juga bener-bener ayam direbus tanpa bumbu, seperti makan ampas.  Wah ... saya kurang cocok nih.  Kalau di foto sih tampaknya OK, bukan?



Pilihan minuman lumayan nih, ada banyak pilihan.  Mulai dari liang teh, markisa, teh tarik, air jeruk, dll.

Bagaimana dengan harganya?  Hmmmm .... tidak murah, bisa dibilang mahal, apalagi di daftar menu tidak dicantumkan harganya, boleh kaget deh begitu lihat bon.

Setelah saya diskusikan dengan teman-teman di kantor saya, mereka pada membanding-bandingkan beraneka versi nasi campur.  Ternyata memang nasi campur gaya Medan seperti Kacamata ini tak bisa dibanding dengan nasi campur versi Putra dan Putri Kenanga, juga tidak bisa dibandingkan dengan nasi campur Kalimantan.  Enggak bakal ketemu, soalnya beda selera. Ibaratnya seperti Apple to Apple -- membandingkan Apel Washington vs Apel Sun Moon vs Apel Malang he he he atau ... Orange to Orange antara Jeruk Medan vs Jeruk Garut vs Jeruk Pontianak he he he ...

Beda lidah, beda selera, enjoy aja

rgds,
Lucy

4 comments:

Inez Fransisca said...

Nasi campur kacamata tuh enak banget. Jadi pengen ahahaha

Veny said...

ntarks chnowerg doyan nasi cmpr Kacamata , juga nasi cmp ACC . juga nascam Kenanga . trus yg mau g cobain nascam Ponti Asan yg di Sunter kata tmn g eunak . ha222
iya nasi hainam n ayam menggiurkan , kagak enak ya ? oala . lu sih ga suka biba ya ? jd ga mau nascam biba . enak tuh biba merah n biba garing .

Lovebbi Suryanto said...

haduh kacamata emang enak.. paling enak itu babi panggang merah yg dipanggang lagi pake madu.. ga bisa berenti kalo makan :)...
Nice post!!

beforewehungry.blogspot.com

vebbi
xoxo

v1olet said...

@inez : langsung aja meluncur ke kacamata pas maksi ha ha ha ...

@veny : ACC gw pernah, enak juga. biba merah gw suka, kalo biba garing kagak

@vebbi : iya, itu yg madu yg paling favorit